Selasa, 24 November 2020

Sinetron Ikatan Cinta RCTI


Gara-gara punya televisi, aku jadi sering nonton sinetron. Enggak semua sinetron aku lihat, sih. Hanya sinetron yang logis dan masuk akal saja yang kulihat. Kalau kira-kira ceritanya nggak masuk akal, tinggalkan.

 

Baiklah, aku sekarang lagi seneng mantengin Sinetron Ikatan Cinta. Sinetron yang tayang di RCTI ini iklannya wah luar biasa. Putar sinetron 10 menit, iklannya lebih dari 5 menit plus iklan di papan-papan di tengah jalan, iklan berjalan. Yo, wislah rapapa. Dapat hiburan gratis nggak bayar, nggak usah banyak protes. Wkwk.

 

Ceritanya Mas Aldebaran menikahi Andin tanpa cinta. Nikah Cuma buat mengungkap kematian Roy adiknya yang diduga dibunuh  Andin. Andin awalnya berpacaran dengan Roy, tapi nikahnya dengan Elnino. Di sini Andin nggak tahu kalau Aldebaran kakaknya Roy.

 

Mas Al itu, nggak ada romantisnya blas. Kaku, nggak ada senyum, ngomong seperlunya. Namun, dia tetap perhatian sama Andin yang belum dicintainya. Terus, witing tresna jalaran saka kulina. Lama-lama Mas Al jatuh cinta juga pada Andin. Hanya saja dia gengsi untuk mengungkapkan.

 

Sinetron yang dibintangi oleh Arya Saloka, Amanda Manopo, Surya Saputra, dan lain-lain ini memang bikin gemas. Bikin emak-emak pada mengidolakan Mas Al. Bikin anyel sama Elsa. Bikin kasihan dan iba pada Andin.

 

Ingat, ya. Sinetron itu bukan berada pada dunia nyata. Dunia nyata mereka berbeda dengan  saat berada di lokasi syuting mencari nafkah. Jadi, kalau emak-emak tiba-tiba jatuh cinta pada Mas Al, jangan sampai jatuh cinta pada Arya Saloka. Sebab di dunia nyata Arya telah memiliki anak, istri dan keluarga kecilnya bahagia.


Kalau kamu pingin nonton sinetron, segera nonton Ikatan Cinta. Sebab, sinetron ini sepertinya nggak lama tayangnya. Kalau kelamaan, takutnya nanti banyak yang jatuh cinta pada Mas Aldebaran. Haha. 


Sumber gambar: idntimes.com

Senin, 23 November 2020

Kesempatan Kedua

 


KESEMPATAN KEDUA

Kesempatan kedua itu akhirnya hilang begitu saja. Lia sudah tidak berharap bisa bersama Andi. Andi telah memilih perempuan lain yang akan menjadi ibu dari anak-anaknya. Mungkin ini adalah jalan hidupnya. Lia harus mengikhlaskan orang-orang yang dicintainya pergi. Ardian pergi untuk selama-lamanya pada H-7 sebelum pernikahan mereka. Lalu Andi pergi darinya dan memutuskan menikah dengan perempuan yang lain.

Lia ragu-ragu untuk menghubungi Andi. Dia tidak ingin mengganggu kehidupan Andi. Akhirnya Lia memutuskan menelepon Andi. Dia cuma ingin bertemu, mungkin untuk terakhir kalinya. Setelah ini dia tidak akan mengganggu lagi.

“Ndi, aku Lia. Kamu ada waktu atau tidak hari ini?”

“Bisa. Di mana?”

“Tempat biasa. Warung bebek goreng. Jam berapa?”

“Sekarang juga bisa. Kamu tunggu. Aku jemput kamu saja.”

“Nggak usah. Aku langsung ke warung.”

“Ada yang kamu sembunyikan, Lia?”

“Nggak kok.”

“Ya, sudah. Aku jemput kamu!”

Tak lama kemudian Andi sudah sampai di teras rumah.

“Sudah siap?”

Lia mengangguk. Andi menggandeng tangannya. Mereka berpandangan. Ada gemuruh di dada Lia. Seharusnya Andi tak melakukan itu. Ketika turun dari kendaraan dan mereka berjalan pun, Andi menggandeng tangannya.

Sambil menunggu pesanan datang, keduanya menikmati kudapan yang ada di meja. Lia memasukkan smartphone-nya.

“Bagaimana acara keluargamu tempo hari?”

“Batal. Calon istriku ada keperluan mendadak dan tidak bisa datang. Jadi, acara ditangguhkan. Sekarang aku mau menunjukkan foto calon istriku. Aku sih berharap, sebagai sahabat, semoga kamu mendukung!”

“Nggak usah ditunjukkan, aku juga mendukung, kok.”

Rasanya perih banget ketika Andi memaksanya untuk melihat foto yang ditunjukkannya. Andi menunjukkan foto perempuan yang kelak akan dinikahinya. Lia tidak percaya, mukanya berkerut. Andi tersenyum..

“Lia, dulu aku kehilangan kesempatan untuk mendekatimu karena Mas Dian lebih dahulu mengungkapkan perasaannya padamu. Setelah Mas Dian tidak ada, aku berharap ada kesempatan kedua. Nyatanya kamu benar-benar menutup diri. Sebenarnya acara keluarga saat seratus hari meninggalnya Mas Dian, aku mau memperkenalkan kamu di hadapan keluarga. Ya, ternyata kamu kembali ke Surabaya dan sengaja mematikan smartphone.”

“Maafkan aku.”

“Jadi, kamu membuka kesempatan kedua untukku atau tidak?”

“Benarkah, tidak ada perempuan lain di hatimu?”

“Percayalah, Lia. Besok kita pulang minta restu orang tua dan mengurus administrasi.”

Lia menitikkan air mata bahagia.

“Nggak usah cengeng. Gitu aja nangis.”

00000

Baca sebelumnya: http://www.noerimakaltsum.com/2020/11/biarkan-aku-pergi-fiksi.html

Kamis, 12 November 2020

BIARKAN AKU PERGI [FIKSI]

 


FIKSI

 

BIARKAN AKU PERGI

 

Warung makan lesehan bebek goreng dan rica mentok ini warung favorit Lia. Tiga bulan sebelumnya Lia sering menghabiskan waktu makan siang bersama Andi di warung ini. Sayangnya, setelah kematian Ardian, kakak Andi, hingga tiga bulan kemudian mereka tidak pernah bertemu lagi.

Andi tak lagi bisa menghubungi Lia. Semua nomor kontaknya sengaja diblokir Lia. Lia juga tidak pernah menghubungi Andi. Mungkinkah Lia berkabung dalam waktu lama?

Hari ini mereka bertemu di warung makan lesehan ini. Lia menikmati bebek gorengnya. Kedatangan Andi tentu mengejutkannya.

"Kebetulan kita bertemu di sini. Ibu berharap pada peringatan 100 hari wafatnya Mas Dian, kamu bisa datang. Dalam waktu dekat, aku mau menikah. Jadi, sekalian nanti sekadar pemberitahuan pada family tentang rencana pernikahanku."

"Selamat, ya. Akhirnya kamu menemukan pendamping."

"Kamu bisa datang, kan?"

"Nanti aku usahakan."

Seharusnya Lia pulang hari ini. Tapi entahlah. Ponselnya sengaja dimatikan. Siapa pun tak bisa menghubunginya.

"Mas, semoga Allah mengampunimu, menerima amal kebaikanmu. Allah berikan tempat terbaik untukmu."

"Aku ikut senang, Andi telah menemukan pendamping hidupnya dan sebentar lagi menikah."

Lia membuka botol berisi air yang dibawanya dari rumah. Air dalam botol diguyurkan di atas makam Ardian.

“Mas, bulan depan aku akan mengunjungimu lagi. Aku pulang dulu, ya.”

Lia berdiri lalu membalikkan badan. Dilihatnya beberapa orang melewati tanah kosong menuju makam Ardian. Ada Andi, orang tua Andi, dan beberapa orang lainnya. Mereka tersenyum saling menyapa. Lia sedikit menundukkan kepalanya tanda hormat.

"Lia, nanti mampir ke rumah Ibu, ya," kata ibu.

Lia hanya tersenyum, tak memberikan jawaban. Sampai di rumah, Lia membersihkan diri kemudian cepat-cepat pamit pada ayah dan ibu. Mereka berpelukan.

"Hati-hati di jalan, sayang. Kalau ada apa-apa, kamu hubungi ayah dan ibu, ya."

"Terima kasih, ayah, ibu."

Lia melepaskan pelukannya. Matanya penuh dengan air. Akhirnya matanya basah juga. Sebentar kemudian datanglah ojek online yang akan mengantarkannya ke stasiun. Selama dalam perjalanan, ponselnya dimatikan.

 

00000

 

Lia pantas mendapatkan semua itu. Perempuan mandiri, tegas, lembut, dan baik hati. Minggu depan dia akan melepas masa lajangnya dan menikah dengan orang yang tepat. Andi tersenyum.

“Kenapa kamu senyum-senyum sendiri?”

“Tidak ada apa-apa. Oh, ya, kamu ingin kado apa dariku?”

“Terserah kamu saja. Nggak usah yang mahal-mahal. Yang penting kamu harus datang di acara pernikahanku.”

“Tentu saja aku datang.”

“Secepatnya kamu menyusul, ya,” Lia terkekeh.

Lia mengucapkan kalimat itu karena Andi masih sendirian. Lia berharap Andi segera  mendapatkan pasangan hidup. Andi tersenyum dan mengusap kepala Lia. Lia pamit dan meninggalkan Andi ketika waktu mendekati kereta akan tiba di stasiun ini.

“Hati-hati. Kalau ada apa-apa hubungi aku, ya.”

00000

Dua jam kemudian Andi juga harus meninggalkan kota Surabaya. Andi mendapatkan kabar duka dari keluarga besarnya. Beberapa teman Andi menemani dan mengantar Andi. Tidak mungkin Andi pulang sendirian dengan naik angkutan umum atau travel. Kepulangan Andi sangat ditunggu. Pemakaman jenazah kakaknya menunggu kedatangan Andi.

Sebelum meninggalkan kota Surabaya, Andi menyempatkan diri salat ghaib. Perjalanan dari Surabaya sampai Karanganyar cukup lama. Pukul lima sore rombongan Andi sampai di rumah duka. Keluarga menyambutnya dengan tangis. Andi buru-buru masuk dan mendoakan almarhum kakaknya.

Beberapa orang siap mengangkat keranda. Teman-teman Andi menyingkir dan memilih beristirahat di salah satu tempat yang telah disediakan keluarga. Andi mencari sosok perempuan lembut dan keibuan yang tadi pagi diantarnya ke stasiun. Tiba-tiba adik perempuannya mendekati dan berbisik, “Mas, tolong dampingi Mbak Lia ke makam. Mbak Lia ingin memberikan penghormatan terakhir pada almarhum.”

Andi mengangguk. Sebentar kemudian tangan Lia berada dalam genggamannya. “Yang sabar, ya, Lia.”

Mereka saling berpandangan. Genggaman tangan Andi lebih erat. Lia memang perempuan tegar, tabah, lagi sabar. Lia tetap kuat menghadapi kenyataan bahwa calon suaminya, yakni kakak kandung Andi pagi tadi meninggal karena kecelakaan.

Prosesi pemakaman telah selesai. Para pelayat telah meninggalkan makam. Di depan gundukan tanah, Lia dan Andi melantunkan doa. Mata Lia mulai membasah. Hari mulai gelap. Andi berdiri. Tangannya diulurkan ke arah Lia. Lia menyambutnya dan berdiri. Keduanya berjalan meninggalkan makam Ardian.

00000

Setelah cukup istirahat, malam itu juga teman-teman Andi harus kembali ke Surabaya. Lia berada di sebuah kamar. Kamar pengantin yang telah dipersiapkan oleh keluarga Ardian. Di dalamnya terdapat barang-barang seserahan. Barang-barang tersebut sebagian Lia dan almarhum beli bersama-sama. Namun, Lia tak menemukan kotak perhiasan. Mungkin Ardian telah menyimpannya dan akan dikeluarkan saat acara pernikahan itu tiba.

Lia tak menyadari sedari tadi Andi berada di depan pintu kamar. Andi mengetuk pintu sebagai tanda hormat.

“Ah, kau. Aku membutuhkan tempat untuk bersandar.”

Andi seperti tak percaya dengan apa yang didengarnya. Ada degup tak beraturan di dadanya.

Aku akan menjagamu sampai kau tak sendiri lagi. Aku tahu, ada luka dan air mata meskipun tak ada yang menyakiti. Maut telah memisahkan kalian.

Pagi itu Andi telah berada di depan makam Ardian.

“Mas, aku berjanji akan menjaga Lia sampai dia tak sendiri lagi.”

Andi mengambil ponsel dari dalam saku celananya. LIA.

“Ada apa, Lia?”

“Kamu sudah balik ke Surabaya atau masih di sini?”

“Aku berada di makam Mas Ardian.”

“Baiklah, tunggu aku di situ.”

Sebentar kemudian Lia datang. Lia memakai baju putih.

“Ndi, ayahmu meneleponku. Katanya ada yang akan beliau bicarakan. Kira-kira kamu tahu nggak yang akan disampaikan ayahmu?”

“Entahlah. Ayah dan ibu tak memberi tahu. Datanglah ke rumah agar kau tahu jawabannya.”

“Bersama kamu?”

“Kalau kamu datang sendiri, kenapa?”

“Bersama kamu biar lebih tenang dan nyaman.”

Sebelum bangkit, Andi berbisik. “Mas, aku pulang. Aku akan mengawal bidadarimu ke rumah kita, mau menghadap ayah dan ibu.”

Jarak antara makam dan rumah Andi tidak terlalu jauh. Mereka berjalan kaki.

“Apa yang kamu bisikkan tadi?”

“Nggak ada.”

“Bohong. Kudengar ada kata bidadari.”

“Lupakan. Kita sudah sampai rumah.”

“Sejak dulu kamu selalu begitu.”

Lia dan Andi menemui ayah dan ibu Andi. Andi meninggalkan mereka menuju taman belakang rumah. Andi tahu bagaimana perasaan Lia kehilangan calon suami menjelang hari pernikahannya. Berat! Tentu tidak mudah bagi Lia untuk melupakan kenangan manis bersama Ardian.

Beberapa waktu yang lalu, Ardian sempat minta pendapat Andi ketika akan memutuskan menikah dengan Lia.

“Lia orangnya baik, supel, mandiri, tanggung jawab, dan smart. Mas Dian nggak salah memilihnya sebagai calon istri.”

“Tahu Lia seperti itu, kok kamu diam saja dan dulu tak berusaha mendekatinya?”

“Aku tidak seberani dan senekat kamu, Mas. Tapi nggak apa-apa, kok. Aku akan tulus ikhlas menjaga Lia selama di perantauan.”

“Terima kasih, Ndi.”

00000

Butuh waktu yang cukup untuk mempertimbangkan hal-hal serius. Tidak mungkin mengambil keputusan dalam waktu yang singkat. Cinta kadang tidak bisa datang dengan tiba-tiba.

Setelah tiga hari berada di rumah dan berkabung, Andi harus segera kembali ke Surabaya. Untuk memastikan Lia dalam keadaan baik, Andi berkunjung ke rumah Lia sebelum berangkat.

Orang tua Lia menyambut Andi dengan ramah.

“Dari pagi Lia belum keluar kamar. Mungkin Nak Andi bisa membujuknya untuk keluar,” kata Ibu.

Ibu mengantar Andi di depan kamar Lia.

“Nak Andi, Ibu tinggal, ya.”

“Ya, Bu.”.

Andi mengetuk pintu kamar.

“Lia, aku Andi. Aku mau kembali ke Surabaya. Kau baik-baik saja, kan?”

Lia membuka pintu. “Jangan kembali ke Surabaya dulu, Ndi. Temani aku barang sehari.”

“Kamu kenapa? Kau baik-baik saja, kan?”

“Aku ingin kau menjagaku hingga maut memisahkan kita.”

“Lia, kau jangan memaksakan diri. Cinta tidak bisa dipaksakan, Lia. Kau bebas memilih, tapi bukan berarti harus memilih aku, adiknya Mas Ardian.”

“Baiklah, kembalilah kau ke Surabaya hari ini dan jangan pernah lagi menginjakkan rumah ini.”

Andi secepat kilat meraih tangan Lia sebelum Lia menutup pintu kamarnya.

“Kamu kenapa, Lia? Kamu menangis. Aku tahu, betapa besarnya cintamu pada Mas Dian. Kau pasti sangat kehilangan Mas Dian. Tenangkan pikiranmu dulu. Jangan cepat-cepat  mengambil keputusan.”

“Pergilah, Ndi. Jangan kembali!”

 Andi lelah, Lia telah memblokir semua kontaknya.

00000

Sebenarnya Andi akan memberikan kejutan pada Lia setelah 100 hari meninggalnya Ardian. Tapi sayang, Lia tak pernah tahu perasaan lelaki yang pernah mengisi ruang hatinya selama 3 tahun di SMA. Sebab Andi tak pernah mengatakan sesuatu padanya. Lia mengira Andi menikah dengan gadis lain.   

Minggu, 25 Oktober 2020

PONDAN Magic Ice Cream Cara Mudah Menikmati Es Krim


Sejak awal pandemi, anak gadisku, Faiq, memilih pulang ke rumah daripada tinggal di rumah kakakku. Tentu saja hal ini membuat suasana rumah yang sudah satu setengah tahun sepi menjadi ramai kembali. Sebab kehadiran anak gadisku di rumah memang membuat heboh adiknya, Faiz. Keduanya nggak bisa akur.

 

Sebenarnya anak gadisku suka dekat-dekat dengan adiknya. Hanya saja adiknya yang usianya selisih 10 tahun kadang juga memancing keributan. Bukan Faiq kalau tak banyak akal untuk merebut hati adiknya.

 

Suatu hari Faiq membuat kejutan. Dia membeli bahan-bahan untuk membuat makanan di rumah. Ada tepung khusus untuk membuat tempe, tepung terigu, bahan membuat sirup, pudding, dan Pondan Magic Ice cream.

 

Sejak lama aku ingin membuat es krim semacam es dung-dung atau es kempul, es krim ala pedagang keliling. Untuk membuat es krim seperti pedagang keliling, prosesnya panjang dan repot banget. Jadi, ketika Faiq membeli bahan  Pondan Magic Ice cream, aku senang.

 

Dulu waktu Faiq masih kecil, aku sering membelikan es krim kemasan. Harganya cukup mahal saat itu (2002-2005). Satu cup harus aku tebus dengan 34.000 rupiah.

 

Dulu kalau ke swalayan selalu lihat Pondan Magic Ice cream, tapi kemasannya besar. Selain itu cara membuatnya pakai mixer. Sementara aku tak punya mixer, aku punya blender. Apalagi teman-temanku bilang harus dimixer. Keinginan membuat es krim di rumah tinggal impian.

 

Setelah Faiq mencoba untuk membuat es krim dari Pondan Magic Ice cream dengan menggunakan blender, jajanan sehat, irit, dan praktis, adiknya kini mau dekat-dekat dengan kakaknya. Sebenarnya apa sih Pondan Magic Ice cream?

 

PONDANMagic Ice Cream adalah bubuk es krim siap pakai yang sangat praktis dan lezat rasanya. Anda hanya menambahkan air es lalu dikocok bersama PONDAN Magic Ice Cream lalu bekukan dan jadilah es krim lezat kesukaan anda.

Komposisi :

·         gula pasir,

·         susu skim bubuk,

·         inulin,

·         pengemulsi nabati,

·         pemantap nabati,

·         garam,

·         perisa vanila,

·         vitamin,

·         choco chip.

Tips :
Untuk menghasilkan Es Krim yang lebih padat, berisi dan bergizi tinggi, anda dapat mengganti 150 cc air es dengan 150 cc susu segar dingin, atau dengan 1-2 sendok makan susu bubuk full cream dalam 150 cc air es.

Cara membuat

·      Campur PONDAN Magic Ice Cream dengan 150 cc air es dengan tepat. Kocok selama 5-10 menit pada kecepatan tinggi (atau dapat menggunakan kocokan tangan) sampai adonan es krim mengembang dan kental.

·         Tuang adonan es krim ke dalam wadah siap saji.

·         Bekukan dalam freezer selama 3-5 jam.

·         Magic Ice Cream siap untuk dinikmati.

 

Ada 3 varian yang dibeli Faiq, yakni Chocolate, Strawberry Flavour, dan Vanilla Flavour.  Ketiga rasa Pondan Magic Ice cream tersebut sangat mantap. Faiz sangat suka. Di rumah sekarang sedia Pondan Magic Ice cream agar bisa membuat es krim setiap saat. Selain terjamin kebersihannya, membuat es krim sendiri tentu akan mengurangi pengeluaran di saat pandemi sekarang ini.

 

Faiq membuat es krim Pondan Magic Ice cream dimasukkan dalam kotak plastik putih lalu dibekukan. Kadang-kadang memasukkan adonan Pondan Magic Ice cream dalam cup ukuran tanggung.  

 

Rabu, 21 Oktober 2020

SOAL SISTEM PERIODIK UNSUR

SOAL SISTEM PERIODIK UNSUR

1.    Perhatikan tabel pengelompokan unsur berikut!

Triade 1

Triade 2

Triade 3

Triade 4

Triade 5

Li (6,94)

Ca (40,1)

S (32,07)

Cl (35,48)

Mn (54,94)

Na (22,99)

Sr (87,62)

Se (78,96)

Br (79,90)

Cr (52,00)

K (39,10)

Ba (137,3)

I (126,9)

I (126,9)

Fe (55,84)

Pengelompokan unsur tersebut oleh ….. berdasarkan…..

2.    Unsur oksigen, belerang, dan selenium terletak dalam satu ….. yaitu….

3.    Contoh unsur deret Lantanida yaitu…. dan ….., sedangkan contoh unsur deret Lantanida yaitu ….. dan …..

4.     Disajikan beberapa unsur berikut: 8O, 15P, 19K, 22Ti, 30Zn. Unsur-unsur yang terletak di blok p adalah …..

5.    Suatu unsur mempunyai nomor massa 88 dan jumlah neutron 50. Unsur tersebut terletak pada golongan …. dan periode….

6.    Perhatikan tabel periodik berikut!

 


Nomor atom unsur L adalah …..

Kamis, 01 Oktober 2020

Menabunglah Setiap Hari



noerimakaltsum.com. Saya tidak bosan mengajak Anda untuk menabung dengan uang pecahan kecil di celengan plastik dari wadah apa saja. Mengapa saya mengajak Anda untuk melakukan hal kecil ini? Ketahuilah, hal kecil bila dilakukan terus menerus secara konsisten, kita akan merasakan langsung manfaatnya.

 

Sebagai contoh yang telah dilakukan F2. F2 setiap hari menabung uang 10.000. Setelah 35 hari uang yang terkumpul sejumlah 350.000. Uang sebesar 350.000 bagi anak seusia F2 cukup banyak. Rencananya kebiasaan menabung tiap hari 10.000 ini akan dilanjutkan hingga 4 bulan atau sampai 120 hari. Diperkirakan nanti uang yang terkumpul sebesar 1.200.000.

 

F2 sudah memiliki rencana untuk menambah hewan ternak. Tidak ada yang sia-sia kebiasaan menabung sejak kecil dibudidayakan. Saya juga menabung setiap hari meskipun besarnya tidak selalu sama. Bila sudah terkumpul, uangnya nanti akan saya gunakan untuk membeli emas. Entah nanti berupa perhiasan atau keping, yang penting tujuan menabung sudah jelas.

 

Kapan Anda mulai menabung? Yuk, menabung! Jangan banyak alasan untuk tidak menabung!

#catatanimapenulis

Selasa, 08 September 2020

Magic com Miyako Lebih Dari Sekadar Penanak Nasi


 

Sejak menempati rumah sendiri, aku harus melakukan banyak hal sendiri. Aku tak lagi tergantung pada orang lain, mulai memasak, mengasuh anak, dan lain-lain. Dulu waktu tinggal bersama mertua, aku tinggal mengambil nasi tanpa harus memasak. Mengapa demikian? Sebab mertua setiap hari menanak nasi dalam jumlah banyak. Ibu menanak nasi lalu dikukus. Membutuhkan waktu yang lama untuk mendapatkan nasi.

 

Aku tidak telaten seperti ibu mertua. Kalau harus menanak nasi lalu mengukusnya, jelas membutuhkan waktu yang lama dan rasanya kurang praktis. Sebab itulah tahun 2004 aku menggunakan magic com untuk menanak nasi. Menanak nasi dengan cara yang praktis dan tidak membutuhkan waktu yang lama. Aku juga tidak takut gosong karena lupa. Hehe.

 

Selama ini, magic com yang kugunakan awet. Hanya saja, karena suatu hal, dua magic com terdahulu (ukuran 1,8 liter) kabelnya dikerikiti tikus. Jadi, agar tidak membahayakan diriku dan keluarga, mending aku ganti yang baru. Tahun 2014 aku menggunakan magic com ukuran mini. Magic com mini tersebut masih kupakai sampai saat ini. Namun, aku kini harus menggunakan magic com ukuran 1,8 liter lagi. Sebab selama pandemi ini keluarga berkumpul. Kebutuhan akan nasi tidak sedikit. Selain 4 orang anggota keluarga yang mengkonsumsi nasi, di rumah aku harus menyiapkan nasi buat mentok dan ayam-ayam kami.

 

Magic com adalah salah satu alat listrik yang sangat kubutuhkan. Selain untuk menanak nasi, magic com juga sering kugunakan untuk membuat bubur (jenang lemu), memasak bubur kacang ijo, mengukus sayuran, dan mengukus telur, Dari awal aku menggunakan magic com, aku memilih miyako.

 

Setelah nasi masak, biasanya magic com kumatikan. Jadi tidak sepanjang hari menyala. Tujuannya adalah agar nasinya awet dan tidak mudah rusak. Kabarnya bila nasi terlalu lama dipanaskan dalam magic com, nanti cepat rusak dan kandungan gizinya berkurang.

 

Magic Warmer Plus Miyako MCM-508

Mudahkan hidup anda saat memasak dengan magic warmer plus MCM-508. Sebuah teknologi yang didesain sempurna untuk memasak nasi dengan fitur 3 in 1 dengan menggunakan bahan berkualitas tinggi. Dengan kapasitas besar hingga 1.8 liter. Magic warmer plus ini khusus dikembangkan untuk kondisi di Indonesia dengan 3 elemen pemanas di bagian atas, tengah dan bawah.

Spesifikasi

Fungsi : Memasak, menghangatkan, dan mengukus

Bodi : Tin Plate

Tegangan : 250 VA

Magic com mini yang kubeli tahun 2014, harganya di bawah 200.000. Artinya murah dan awet! Hari ini aku mulai menggunakan magic com baru berwarna ungu. Alhamdulillah, aku bersyukur bisa membeli peralatan listrik dengan kualitas baik dan harga terjangkau, yakni 275.800 rupiah. 



 Bagi sebagian orang, nasi yang dimasak dengan dikukus rasanya lebih enak. Ada yang makan nasi harus nasi yang dikukus. Aku dan keluarga tidak demikian. Mau nasi liwet, nasi kukus, nasi dimasak dalam magic com, tidak masalah. Bersyukur saja masih diberi kesempatan makan nasi.

 

Sumber gambar: Miyako